Musibah yang Nikmat

Posted by nudes On Saturday, December 29, 2012 0 comments


Aku telah bekerja selama hampir 6 tahun di bagian akuntansi dan juga masih menempuh kuliah semester 4 di sebuat PTS ternama di Surabaya. Aku selalu mengendarai motor bututku ke mana aku pergi, baik itu ke kantor maupun aku ke kampus.

pada suatu hari, waktu itu jumat pagi aku akan berangkat senam di kantor, aku mengendarai motorku dengan agak tergesa-gesa, maklum sudah agak terlambat. Sesampainya di jalan Ahmad Yani aku terperanjat hebat karena ada mobil Timor memotong di depanku, tanpa dapat aku kuasai akhirnya akupun menabraknya dan terjatuh dengan luka yang lumayan parah, kemudian aku pingsan. Aku sadar saat aku sudah di rumah sakit AL di dekat kawasan itu, aku membuka mataku pelan-pelan dan seorang gadis cantik sudah tersenyum kepadaku.
"Mas, maafkan saya", dia mengucapkan kata dengan penuh pesona.
"Nggak pa-pa..", kataku lirih.
"Nama saya Rifa", kata gadis itu.
"Saya Dimas", jawabku singkat.

Kamipun ngobrol kesana kemari, aku sudah agak enakan dengan kehadirannya aku bersemangat sekali untuk segera sembuh. Sejak peristiwa itu aku dirawatnya hingga aku pulang, kedua orang tuanya pun selalu menjengukku tiap sore hari, maklumlah aku anak perantauan yang jauh dari keluarga.

Setelah seminggu dirawat aku diperbolehkan pulang oleh pihak rumah sakit. Semua biaya ditanggung oleh keluarga Rifa termasuk motorku yang rusak. Aku diberi motor baru sebagai gantinya dengan harapan aku akan lebih baik, aku selalu dianggap sebagai keluarga Rifa sehingga aku diminta tinggal di rumahnya. Akupun sangat berterima kasih sebab akan banyak mengurangi biayaku. Rifa di rumah itu adalah anak tunggal dan selalu dimanja.

Setelah hampir 6 bulan aku tinggal aku mulai merasakan bahwa Rifa mulai menyukaiku, memang sih usia kami tidak jauh terpaut aku masih 24 tahun sedang rifa 20 tahun. Rifa kuliah pagi di PTN semester 4 juga. Rifa adalah gadis yang sangat cantik dengan bentuk tubuh yang sangat seksi, sehingga banyak cowok yang ingin jadi kekasihnya.

Singkat cerita, pada hari jumat sore aku di telepon ke kantor untuk segera pulang sore karena ayah dan ibunya akan ke Jakarta. Aku segera pulang setelah jam 14.30. Sesampainya di rumah aku mendapati rumah dalam keadaan sepi. Aku pencet bel dan Rifa hanya berteriak dari dalam bahwa pintu tidak dikunci. Aku masuk ke kamarku di atas, aku yakin orang tua Rifa sudah berangkat, akupun mandi dan bermaksud istirahat, akan tetapi dari bawah Rifa berteriak.
"Mas, sudah saya bikinkan kopi cream di meja belajarku", teriak Rifa.
"Ya...", aku turun dan mengetuk kamar Rifa.
"Masuk saja tidak dikunci, aku lagi mandi", jawab Rifa.

Dadaku berdebar kencang ketika aku lihat di sudut ruangan ada bayangan tubuh Rifa yang seksi itu diguyur air dan hanya terhalang partisi plastik tipis (seperti di hotel-hotel). Aku duduk di meja belajar Rifa dan menikmati kopi buatannya.
"Mas, udah mandi belum", tanya Rifa.
"Udah, emang kenapa?, tanyaku balik.
"Mau mandi lagi", kata Rifa.
"Nggak", jawabku singkat.

Aku membuka majalah di meja Rifa, ketika tiba-tiba Rifa berteriak, "Mas, tolong ada kecoak", dengan tanpa pikir panjang aku melompat ke kamar mandi itu. Jantungku berdegub kencang ketika aku melihat Rifa hanya tertutup daster kecil jauh di atas lutut.
"Kecoaknya udah pergi", Rifa berkata sambil tersenyum.
Aku terdiam dan terpana, Rifa tidak merasa malu sedikitpun dia malah menyemprotkan shower yang dia pegang ke arahku, akupun basah kuyup. Kamipun bercanda, aku ambil shower kloset dengan tak kalah cerdik aku menyemprot bagian tubuh Rifa yang aku rasa bikin geli. Rifa menggeliat-geliat ketika air itu menyemprot ke payudaranya, seolah ia menikmatinya, aku kaget ternyata Rifa tidak mengenakan BH. Aku semakin turun dan melihat Rifa juga tidak mengenakan celana dalam, darah laki-lakiku memuncak, tanpa kami sadari kami berpelukan dan aku mencium serta mengulum bibir Rifa yang merah dan seksi itu, Rifa sangat menikmatinya, tangankupun mulai meraba daerah sensitif Rifa, Rifa semakin menggeliat-geliat dan daster kecil itupun luruh ke lantai kamar mandi, aku sangat terpesona melihat tubuh Rifa tanpa sehelai benang pun, Rifa semakin menantang, akupun mulai mencumbuinya.

Sedikit demi sedikit pakaiankupun dilucuti Rifa dengan tangan halusnya. Aku bopong tubuh Rifa ke tempat tidur, Rifa memamerkan vaginanya yang kelihatan rapat dan cekung memerah. Aku semakin tidak sabar, aku lepas celana dalamku cepat-cepat. Aku mulai menjilati paha Rifa yang mulih halus itu. Rifa menggeliat-geliat menahan nafsu birahi.

Saat lidahku menjilati vagina Rifa, Rifa berteriak-teriak menahan kenikmatan. Aku semakin ke atas dan mengulum payudaranya serta menindihnya, semakin ke atas aku mengulum bibirnya dan aku rasakan penisku menyentuk benda lembut tapi panas. Aku coba menekan tapi susah sekali. Rifa semakin meregangkan selangkangannya, aku menekan pinggangku dan aku rasakan penisku mulai panas (karena penisku menyeruak masuk ke dalam vagina Rifa), semakin panas saat aku menekannya dengan keras dan Rifa menjerit sembari mendekapku erat.

Sesaat kami terasa tidak sadar, kemudian aku mulai memainkan pinggulku, kami sangat menikmatinya hingga sesaat lamanya penisku mengejang dan cairan menyeruak di dalam vagina Rifa, Rifa memelukku erat sekali. Kami kelelahan namun Rifa kembali menggoyangkan pinggulnya, akupun seolah enggan untuk mencabut penisku yang dijepit vagina Rifa yang sangat kuat itu, kami memainkan lagi pinggul kami sangat lama. Kemudian kembali penisku mengejang dan cairan itu menyemprot diding rahim Rifa. Dia memejamkan matanya sembari memelukku erat. Kamipun tertidur dengan posisi penisku masih menancap di vaginanya. Setelah bangun aku merasa penisku sakit dan panas sekali, akan tetapi saat aku mau mencabut penisku, Rifa kembali memelukku. Rifa sungguh hebat, kamipun melakukan lagi.

Setelah itu Rifa melangkah ke kamar mandi, aku mengikutinya dari belakang. Rifa mencuci vaginanya dan aku mencuci penisku.
"Mas, aku lapar", kata Rifa.
"Aku juga", jawabku samabil kucium bibir Rifa.

Rifa mengenakan pakaian seperti saat mandi tadi, tanpa BH dan celana dalam, aku membalut tubuhku dengan handuk. Kami melangkah ke dapur untuk masak, kami bercanda dan tanpa aku sadari penisku telah menegang, Rifapun begitu. Rifa duduk di meja dapur dan mengangkat kakinya, vaginanya kelihatan begitu indah dan kecil. Aku pegang penisku dan memasukkannya ke dalam vaginanya, gesekan-gesekan lembut kami lakukan dengan tenang dan mesra. Setelah beberapa lama cairan spermaku menyemprot di dalam vagina Rifa. Rifa tersenyum puas.

Kami melanjutkan lagi masak dan makan malam. Mulai saat itu setiap pagi penisku menegang, aku turun dan melakukan perbuatan itu dengan Rifa, ya hampir setiap pagi. Kami sangat menikmatinya dan aku bicara kepada orang tua Rifa untuk meminangnya, mereka setuju. Kami sangat bahagia dan semakin gila-gilaan melakukan perbuatan tersebut tanpa kenal waktu dan ruang.


TAMAT
Oleh: dimas_sumanto@detik.com

Semoga artikel Musibah yang Nikmat bermanfaat bagi Anda.

Jika artikel ini bermanfaat,bagikan kepada rekan melalui:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Labels

18sx ABG Ajaib Alien Amuk Anih Aplikasi Artikel Artis Luar Negara Artis Malaysia Astronomi Atlet Automotif Bahaya Baik Hati Bayi Beastiality Beladiri Berani Berhantu Berita Bertuah Biadap Bisex Bisnis blog Blogger Widget Bogel Budaya Buku Bunuh Cabul Cacat Canggih Cantik Cari Penyakit Cerita Dewasa - Beastiality Ceroboh Cinta Comel Cuai Daun Muda Dera Download Durhaka Ekonomi Eksibisi Events Facebook Fan Fiction Fantasi Artis Fenomena Alam Filem Film Film Bokep foto Gadis Gadis Desa Gaduh Gambar Games Ganas Gatal Gaya Hidup Gembira Genius Gila Seks Glamour Gosip Guru Guru Seksi Hairan Haiwan Hantu Haram Hebat Heboh Hiasan Blog Hiburan Hoax Hobi Horoskop Hujan Seks Hukum Hukuman Humor Ibu Idea Ilmu Batin Ilmu Pengasih Industri Internasional Internet Janda Jaringan Jenayah Jijik Kahwin Kanak-Kanak Kantoi Karo Kasih Kasihan Kaya Kecewa Kejam Keluarga Kemalangan Kereta Kerjaya Kesehatan Khabar Angin Kirim Artikel Komputer Kuliner Lagak Ngeri Lagu Lain-lain Lawak Lelaki Link Exchange lowongan kerja Luar Biasa Lucah Lucu Mahasiswi Makanan Malam Pertama Malang Marah Masturbasi Matematika Melampau Menarik Menu Navigasi Mewah Minuman Misteri Model Moral MP3 Gratis Musik Nafsu Nasib Nasib Baik Nasihat Ngeri Pagar Makan Padi Pandangan Panduan Pari-Pari Pecah Rekod Pelajar Pelik Pembantu Seksi Pemerkosaan Peminat Pemujaan Pendekar Pendidikan Penemuan Terkini Pengetahuan Pengetahuan Am Penyakit Penyiksaan Perawan Pertanian Pesanan Pesta Seks PKN Pokok Pondan Ponsel Pramugari profil Pupus Ragam Manusia Raksasa Remaja Resep Masakan Review Robot Rogol Sains Salah Laku Salon Plus-Plus Sayang Sedarah Sedih Sejarah Sekretaris Seksi Selebriti Malaysia Selebritis SEO Sesal Sesama Pria Sesama Wanita Setengah Baya Sewel Sex Doll Sihat Siksa Site Map Sitemap Skodeng Softcore Software SPG Sport Sukan Syaitan Tak Masuk Akal Tak Senonoh Tante Girang Teknologi Tempat Template Tentang saya Terkejut Tips Tips dan Trik Tips Trik Blogger Trend Terkini Tua Tukar Pasangan Tumbuhan Tutorial Blogger TV Twitter Umum Unik Valid HTML 5 Video Wanita Waria Wisata